Magical Mirror

Cermin Ajaib

by: angangels

Treeet…..treeet… handphone Natasha bergetar di meja belajarnya.

“Haduh! Siapa sih yang pagi-pagi SMS…”gumamnya sendiri.

From: +628**********

Barang siapa yang berani mengambil sebuah cermin di lantai dua sebuah rumah yang beralamatkan di perumahan sebelah taman makam pahlawan jalan melati nomer 13, akan mendapatkan keajaiban dari cermin itu. Ambilah cermin itu lalu bercerminlah, dan tutuplah matamu sambil sebutkan nama orang yang kau inginkan untuk jadi pendampingmu tiga kali. Lalu bukalah matamu, dan lihat apa yang akan terjadi…

“Siapa takut? Cermin ajaib… tunggu gue ya!”

“Tasyaaaaa… cepetan turun.Sudah jam enam .”teriak mamanya dari lantai bawah.

“Iya,Maaa.. aku turun sekarang.”jawabnya.

***

Jam 06.45, Natasha sudah sampai dikelasnya. Tapi Thalitha-sahabatnya- belum datang.

“Kebiasaan deh si Thalitha, datang pas mau mepet bel.”Natasha berbicara sendiri. Lima menit kemudian, Thalitha datang juga.

“Ya ampun ya ampun ya ampun!!! Ada peer gak? Aduh…”Thalitha terlihat ngos-ngosan.

“Gak ada, Tha.”jawab Natasha.

“Thanks God! Alhamdulillah. Gue udah shock padahal.”

“Eheh… tadi pagi ada yang SMS gue coba.”

“SMS apaan? Coba lihat,”

“Nih…”Natasha pun menyodorkan handphonenya.

“Ah, gue kira SMS apaan. Paling juga SMS nyasar atau gak, ya SMS iseng. Gak usah di gubris lah..”

“em, gitu ya? Tapi Tha….”

“tapi apa? Jangan bilang…. Loe mau kesana lagi? Aduh please deh ya. Mending jangan”

“kenapa jangan? Yaa, kita lihat aja dulu gitu tempatnya… semacam survey lah. Lihat dulu, kalau tempatnya bisaa aja, gak angker, ya kita ambil aja. Apa salahnya kan? Kalau tempatnya angker ….”kata-kata Natasha terpotong.

“apa? Mau apa? Gue tau elo banget lagi. Gue tau loe pasti bakal kekeuh. Maksa-maksa masuk kesana, sekali pun tempat itu angker atau apapun.”Thalitha memotong.

“hehe,you know me so well lah… yayaya? Mau kan temenin gue? Please

“Denger ya, Anastasha Putri Noviana, sekali engga tetep engga. Ok?”

Lalu bel tanda pelajaran dimulai pun berbunyi.

“liat aja entar, Thalitha Saskia Irawan. Elo pasti akan nganterin gue apapun yang terjadi !”

“oke, let’s see…”

***

Saat pelajaran Bu Tantri, tiba-tiba Natasha minta di antar ke toilet.

“Pssst, Thalitha… temenin gue ke toilet yuk!” Natasha berbisik.

“males ah, gue ga mau nekat di pelajaran Miss Killer ini.”

“ah Thalitha, ayolah please…”

“ya udah deh, ayo!” mereka pun izin ketoilet.

***

Saat mereka keluar dari kelas, Natasha malah ke kanan menuju arah lapangan, bukannya ke toilet yang kearah kiri.

“Lho lho? Setau gue toilet itu arahnya bukan kesini, tapi kesana.” Thalitha menunjuk arah kiri. “apa lokasi toilet udah pindah?”

“hahaha, engga kok. Toilet tetep disitu.  Lagian, emang siapa yang bilang kita mau ke toilet?”

“lho? Tadi katanya? Terus kita mau kemana? Lapangan?”

yup! You got that,

“mau ngapain?”

“liat aja nanti…”

***

what? Jadi loe cabut di pelajaran bu killer cuma buat ngeliat Ryan olahraga? Gila loe!”

“iyahehe, abis Ryan itu kereeeeeen banget kalo lagi olahraga.”

“siapa yang keren Anastasha? dan siapa yang kau sebut ‘bu killer’ Thalitha? Coba ulangi sekali lagi.” Ucap seseorang dari belakang.

“B-B-Bu Tantri, ” ucap Natasha dan Thalitha terbata-bata.

“Ternyata kalian disini? Pantas saja setelah lima belas menit izin untuk ke toilet kalian tak kembali ke kelas.”Bu Tantri menyindir, “Daripada kalian hanya melihat yang sedang berolahraga, bagaimana kalau kalian berolahraga juga? Lari tiga keliling ibu rasa sudah cukup.”

“T-t-tapi Bu…”

“jangan membantah! Lari sekarang juga! Berani-beraninya kalian beralasan ke toilet untuk kabur dari jam pelajaran saya.”

“Pak Doni, ini ada dua murid saya yang ingin jogging katanya, boleh mereka bergabung dengan kelas olahraga bapak sampai mereka menyelesaikan ‘jogging’ mereka?”

“tentu Bu,” jawab Pak Doni.

Natasha dan Thalitha pun mulai berlari. Diiringi dengan tawa anak-anak kelas Ryan, termasuk Ryan yang hanya tersenyum dan geleng-geleng kepala.

“aduh malu ih diliatin Ryan,”

“Ryan, Ryan, Ryan mulu yang ada di otak loe! Liat nih akibatnya!”

“Hehe…sori Tha,”

“sori, sori! Pokoknya loe harus beliin gue minum habis ini! Gak mau tau!”

“iya… tenang, Bos.”

***

Bel pulang sekolah pun berbunyi…

“Tha, temenin kesana  yaaa? Please.”

“Sya, harus berapa kali sih gue bilang? Jawabannya tetep engga, E-N-G-G-A”

“ayolaah, Thalitha cantik deh… kita Cuma survey kok. Yayaya? Apapun yang loe minta…bakal gue kasih deh. Ya?”

“dasar! Bilang gue cantik kalo lagi ada maunya doang. Oke. Tapi inget ya! Cuma sebatas survey. Gak lebih.”

“hehe. Sip  bos!”

Merekapun berjalan ke arah tempat parkir.

***

Setelah sampai di daerah tempat yang dituju…

“apa bener ya perumahan ‘abadi’ ini yang dimaksud SMS itu?” Tanya Thalitha.

“ya gak tau juga sih, tapi satu-satunya perumahan di sebelah taman makam pahlawan ya cuma ini.” Jawab Natasha.

“eh Sha! Lihat deh itu! Rumah tingkat dua itu yang nomer tiga belas. Kayaknya rumah itu yang kita cari.”

Tasha pun melihat ke rumah yang ditunjuk Thalitha.

“agak serem ya?” Tanya Natasha.

“bukan agak lagi. Ini mah serem banget namanya. Eh Sha, nyadar ga sih kalau rumah ini tuh emang horror banget? Liat aja alamatnya. Perumahan ‘ABADI’, apanya yang abadi? Penghuninya yang abadi? Terus juga ini ada di deket kuburan massalnya pahlawan. Belum lagi ini nama jalannya melati. Bukannya kalau ada bau-bau melati itu berarti tandanya ada ‘yang lewat’ nomernya juga tiga belas. Angka tiga belaskan horror banget. Udah gitu nomer tiga belas di depan rumahnya di cat pake warna merah darah. Jangan-jangan itu bukan dicat pake cat lagi, tapi darah…Hiiiy!” Thalitha membeberkan hipotesisnya.

“hahaha parno banget sih loe? Jangan negative thinking dululah,” jawab Natasha sok berani. Padahal dalam hati dia juga ketakutan banget. Demi Ryan,batinnya.

“yakin mau masuk,Sya?”

“ya mau gimana lagi. Udah sampe sini, masa mau balik lagi.” Natasha pun turun dari mobil. Tapi baru lima langkah, dia mundur lagi. Lalu maju lagi, mundur lagi. Begitu terus.

“jadi ngambil gak sih?” Thalitha kesel juga ngeliat Natasha bulak-balik.

“jadi kok.” Natasha menjawab. Demi Ryan, demi Ryan, demi Ryan, dia terus membatin. Setelah lima menit Natasha akhirnya masuk juga ke rumah itu.

***

Thalitha cemas banget nungguin Natasha diluar. Dia takut Natasha ‘gak selamat’. Banyak yang dipikirkan oleh Thalitha.Natasha bakal dimakan hantulah, Natasha bakal diculik hantulah dan semuanya yang serba hantu.

“Ya Tuhan, aku tau aku ini terlalu banyak dosa. Tapi tolonglah kabulkan permintaanku yang satu ini. Selamatkanlah Anastasha Putri Noviana ya Tuhan. Tolong…”  do’a Thalitha.

Lima menit kemudian Natasha keluar dari rumah angker itu.

“Terimakasih Tuhan, Engkau telah mengabulkan do’aku ”

***

“Natasha… lama banget sih? Gak tau apa gue sampe berdo’a supaya elo selamet dari rumah itu,”

“gue ngambilnya di lantai dua,Tha. Haha lebay banget sih loe? But, thanks buat do’anya,”

“mana cerminnya? Berhasil ga?”

“berhasil dooong…nih” Natasha menunjukkan cerminnya.”cabut yuk, gue takut kalo ‘penghuninya’ keluar”

***

Didalam mobil…

“Sha, dicoba dong cerminnya,”

“iya” Natasha pun mulai bercermin, namun ia sedikit ragu,”Tha, loe aja deh yang coba duluan.”

“lho? Kenapa? Bukannya elo udah mati-matian buat ngambil cermin ini? Masa’ gue yang make duluan?”

“yaudahlah, gak apa-apa, gue rela kok. Ya? Sekalian gue mau lihat cermin ini bener-bener ‘bekerja’ atau engga,”

“em,” Thalitha ragu,”yaudah deh iya. Tapi ini gimana cara pakenya?”

“tadi ada secakrik kertas di deket cermin itu pas gue ambil, disitu tertulis,bercermin, terus tutup mata, terus sebut nama lengkap cowok yang kita suka tiga kali. Dan kita bakal berubah jadi type cewek idealnya cowok yang kita sebut namanya tadi itu,”

Really? Gue bisa jadi type cewek idealnya Raffa?”

“ya belum tau juga, makanya cobain biar kita tau,”

Thalitha pun bercermin lalu menutup mata, “Raffa Iskandar, Raffa Iskandar, Raffa Iskandar,” Thalitha berkata. Lalu Thalitha membuka mata dan bercermin lagi, dia kaget. Sekarang wajahnya lebih putih dan tubuhnya sedikit lebih kurus dari awalnya.

Tha, it’s work! Loe jadi lebih putih dan kurusan,”

“OMG, Sha! I can’t believe it!” pekik Thalitha.”sekarang giliran loe buat coba,”

“em,” lagi-lagi Natasha ragu, “gimana kalau besok aja? Gue mau lihat respon Raffa dulu setelah lihat elo,”

“oke.”

***

Besoknya, di sekolah…

“Shaaaa! Loe harus tau! Tadi pas istirahat Raffa nembak gue! Katanya gue ini type cewek idealnya banget,katanya dia kaget banget tadi pagi pas liat gue berubah.

Really?” Natasha sedikit tak percaya, “congratz yaaa!”

“em Sha,” Thalitha tengok kiri-kanan dulu sebelum melanjutkan pertanyaannya, setelah ia rasa aman, ia melanjutkan,”I think it’s your turn… coba cermin itu sekarang. Udah terbukti kan kalau cermin itu bisa ngubah gue sampe Raffa nembak malah.”

“iya, gue rasa ini memang saatnya, gue juga excited banget ngeliat bukti itu. Gue bener-bener gak sabar buat nyoba.” Lalu Natasha berdiri, “yuk, ke mobil,”

***

Di mobil…

“ayo,Sha… ayo coba!”

Natasha pun mulai bercermin dan perlahan menutup matanya, “Ryan Adi Saputra, Ryan Adi Saputra, Ryan Adi Saputra…”

Lalu Natasha membuka matanya dengan perlahan dan hati-hati, namun tak ada perubahan apapun dari dirinya di cermin.

“Em,Sha. Boleh gue berkomentar?” Tanya Thalitha hati-hati. “kayanya gue gak lihat ada yang berubah dari loe,”

“iya, loe bener…”jawab Natasha putus asa.

“kenapa bisa gini ya,Sha? Apa cermin itu cuma berlaku untuk satu kali pake? Kalo begitu gue yang salah dong, udah nyoba duluan?”

“gak taulah,Tha. Engga kok, elo gak salah, memang udah takdirnya aja gue gak akan bisa jadi type cewek idamannya Ryan.”

“sori,Sha…” ujar Thalitha yang masih merasa bersalah.

“ahrgh! Gue sebel! Gue benci! Perjuangan gue buat ngedapetin cermin itu tuh susah banget! Gue harus masuk kerumah angker lah, apalah. Kenapa cermin itu gak ngefek di gue?”

Natasha kalap. Dia pun keluar dari mobil sambil membawa cermin itu keluar. Lalu terdengar suara… prang! Cermin itu dibanting oleh Natasha. Setelah itu ia kembali ke mobil.

“Sha, kenapa cerminnya loe pecahin?”

“bodo ah, gue udah gak peduli lagi soal cermin itu. Gue cape,Tha. Gue nyesel udah bela-belain ngambil itu cermin.”

***

Besoknya, di sekolah…

Secakrik kertas terjatuh saat Natasha membuka lokernya.

“Apaan nih?” gumamnya  sendiri.

Ternyata itu adalah sebuah surat.

Dear, Anastasha Putri Noviana.

Kaget ya, tiba-tiba ada surat di loker kamu?

Well,Sha. Sejujurnya gueudah suka sama loe dari semenjak kita sekelas tahun lalu. Tapi awalnya gue masih belum yakin sama perasaan gue sendiri, dan masih nyari-nyari waktu yang tepat untuk ngungkapin ini semua ke elo. Gue masih belum berani dan gue juga takut ditolak. Maaf ya, gue ngulur waktunya terlalu lama.

Soal cermin ‘ajaib’ itu, gue udah tau semuanya dari Thalitha. Tapi jangan salah, jangan salahin Thalitha, karena awalnya itu bahkan Thalitha gak mau cerita tentang itu. Tapi gue terus maksa. Thalitha akhirnya mau menceritakan semuanya tentang loe dan juga soal cermin itu, setelah gue bilang dan jelasin kalo gue bakal nembak loe.

Kata Thalitha, loe ngebela-belain masuk ke rumah angker cuma buat ambil cermin itu, dan elo pun nyebut nama gue di cermin itu. Tapi, sebelum loe lakuin itu, elo mempersilakan Thalitha nyoba itu cermin dan besoknya ketika loe yang coba, cermin itu udah gak ngefek. Dan loe pun kesel sampe membanting cermin itu.

Well,Sha. To be honest, gue rasa bukan cermin itu yang gak ngefek di elo, ataupun cermin itu yang cuma bisa dipake sekali doang. Tapi… loe itu dari awalnya emang udah type cewek idaman gue,Sha. Bahkan tanpa cermin itupun loe udah type gue banget. So, mungkin aja cermin itu benar-benar ‘ajaib’.

And then, would you be my girlfriend, Anastasha Putri Noviana?

Ryan A. Saputra,

Natasha benar-benar tak percaya akan hal ini. Di kantonginya surat itu, dan ketika dia menutup kembali lokernya…

“Jadi apa jawaban kamu?” ucap seseorang tiba-tiba.

“R-R-Ryan? Ngapain loe disini? Gimana bisa loe disini?”

answer my question first, please…”

Seketika muka Natasha memerah, “ya, aku mau jadi pacar kamu,Ryan.”

Ryan tersenyum lega, “thanks, Natasha. Jadi sekarang aku harus panggil kamu apa nih? Honey? Baby? Sweetie? Sayang? My Princess? My Angel? Atau…”

“Ryan! Norak deh!” muka Natasha semakin memerah,

“tapi suka kan?” habis sudah Natasha digoda Ryan.”So, kita pacaran nih sekarang?”

Sekarang, bahkan muka Natasha lebih merah dari buah tomat.

 

THE END

lalalala akhirnya cerpen gaje beres juga😄

jangan main copy paste tanpa se izin saya ya ^^

5 thoughts on “Magical Mirror

    • Thyaaaaaaaaa #teriak pake toa masjid

      Kenapa kamu fuduuuul? ( ̄ー ̄)

      Itu cerpen aku buat pas kelas 9 SMP.
      Udah lama bgt.

      Aku kan dulu freak bgt sama novel, apalagi teenlit.
      Dulu aku gak kenal fanfict.
      Lagian aku jg baru setaun kenal ff hihi.

      • .tutup kuping hehe
        .fudul dkt kan gak papa oen?

        .lamanya
        n_n
        .novel, tenlith, fanfict emang bikin mabuk kepayang hahaha #menurut aq nih oen

        .aduh sama.an klo aq bru knl ff tahun kemarin n_n

  1. gara gara kamu komen, aku jadi re-read cerpenku ini -___-

    dan asli. Aku malu banget. Swear >///<

    ini cerpen jelek bgt. Fluffy pula…

    ah, aku ini emang 'terbawa arus'

    dulu aku sering baca teenlit, aku nyoba nulis teenlit sendiri.

    dulu aku pernah baca novel terjemahan. Eh, pas aku nulis cerita… gaya nulisku berubah jadi gaya novel terjemahan.

    sekarang, kenal FF… kalo mau bikin cerpen susah lg. Gaya nulisku udah berubah. Dan menurutku nulis cerpen dan FF itu jauh banget bedanya…

Comment please n_n

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s